Kamis, 28 Januari 2010

keadaan politik "INDONESIA" sekarang....

Yang terjadi pada keadaan politik di Indonesia salah satunya adalah kesenjangan generasi yang sangat jelas terlihat. Golongan tua yang memimpin semakin kuat memonopoli golongan muda, termasuk Mahasiswa di dalamnya. Alhasil, golongan muda bagaikan menjadi sebuah parasit yang tidak berguna. Terbelit, terpojok, lemah, bahkan tidak tahu motivasi serta inovasinya harus disalurkan kemana.

 

“Yang tua yang tahu politik!”, apakah slogan itu memang benar?, tak ada golongan muda yang berkesempatan untuk bisa duduk di bangku politik. Apakah penyebabnya?

 

- Apakah golongan muda sebagian besar adalah pengecut?. Dalam dunia politik, keberanian adalah modal yang tergolong utama.

 

- Apakah golongan muda merasa dirinya bodoh?. Disini sangat terlihat sekali krisis kepercayaan diri pada golongan muda. Seorang Mahasiswa bagaikan menjadi seorang yang hanya menaruh ‘keberuntungan’ bagi masa depannya. Golongan muda sangat-sangat masih kurang berfikir secara rasional.

 

- Apakah golongan muda teralihkan perhatiannya oleh sesuatu. Disini!, ya disinilah letak kesimpangan Mahasiswa. Cenderung kebebasannya benar-benar ditekan oleh keadaan sosial, ekonomi, maupun metafisik. Ada sesuatu yang menjadi penghalang untuk golongan muda berinovasi. Seperti keadaan kematangan pikiran, yang menimbulkan krisis percaya diri, serta mudah terbawa oleh keadaan sosial yang cenderung membuat keberanian makin menciut.

 

“Generasi baru, pemikiran baru”. Kata itu sudah pasti menjadi momok bagi golongan tua yang telah duduk manis di kursi pimpinan. “Revolusi”, adalah kata yang paling ditakuti oleh pemimpin.

 

Kembali kepada kamu sendiri. Apakah kamu puas dengan keadaan Mahasiswa serta golongan muda yang seperti ini?. Apakah kamu termasuk pengecut yang mudah sekali dialihkan perhatiannya kepada hal individual?. Beranilah!, mulai dari sekarang!, langkah demi langkah!, harapan dan kesabaran serta pemikiran rasionalisme yang tinggi menjadi salah satu faktor keberhasilan p

 

 

 

Keadaan politik sekarang dalam era reformasi

Posted on April 5, 2008 by sma6semarang

 

Keadaan Politik Sekarang dalam era reformasi

Keadaan Dewasa Ini Meskipun kran demokrasi telah dibuka secara luas sejalan dengan bergulimya proses reformasi, namun perkembangan demokrasi belum terarah secara baik dan aspirasi masyarakat belum terserap secara maksimal. Distorsi atas aspirasi, kepentingan, dan kekuasaan rakyat masih sangat terasa dalam kehidupan politik, baik dari elit politik, penyelenggara pemerintah, maupun kelompok-kelompok kepentingan. Di lain pihak, institusi pemerintah tidak jarang berada pada posisi tidak berdaya menghadapi kebebasan yang terkadang melebihi batas kepatutan, sebab walaupun kebebasan yang berlebihan tersebut bersifat kontekstual dan polanya tidak melembaga, cenderung mengarah pola tindakan anarkis. Demikian pula dengan potensi kemajemukan masyarakat Jawa Tengah yang didalammya mengandung benih konflik sosial dan sara. Kasus-kasus pemilihan pimpinan daerah sampai pemilihan Kepala Desa memunculkan pertengkaran warga diberbagai daerah menjadi ancaman bagi keutuhan persatuan serta kesatuan masyarakat. Kondisi ini merupakan tantangan yang perlu mendapat perhatian dan ditindaklanjub dengan cepat, tepat serta menyentuh substansi permasalahannya. Tumbuh dan berkembangnya partai politik dan organisasi massa yang berorientasi penonjolan agama, etnis dan kecemburuan sosial merupakan tantangan pula untuk mewujudkan sistem politik yang stabil transparan dan aemokratis. Banyaknya kasus yang lebih mengedepankan kepentingan politik daripada penegakan supremasi hukum dan penghargaan atas hak asasi manusia serta persatuan dan kesatuan bangsa, merupakan contoh betapa kerasnya usaha yang harus diperjuangkan dalam mempercepat proses penegakkan demokrasi yang benar. Oleh karena itu diperlukan karakter budaya politik dan tingkat pendidikan politik yang representatif dapat menjadi faktor penting terwujudnya kehidupan demokrasi yang bermartabat.

Strategi Kebijakan Untuk mengatasi permasalahan dan tantangan yang dihadapi, maka strategi kebijakan pembangunan politik yang ditetapkan adalah (a) fasilitasi penyeienggaraan pendidikan politik secara intensif dan komprehensif; (b) peningkatan partisipasi politik masyarakat, dengan meningkatkan keikutsertaan rakyat dalam proses penentuan keputusan oan kebijakan daerah; (c) peningkatan peran dan fungsi lembaga legislatif, sehingga lebih mampu melaksanakan kegiatan sesuai dengan fungsinya; (d) mendukung peiaksanaan/ penyeienggaraan Pemiiu yang lebih demokratis, jujur dan adil dalam rangka penegakan kedaulatan rakyat di segala aspek kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Tujuan dan Sasaran Tnjuan pembangunan politik adalah menciptakan stabilitas politik yang kondusif bagi terselenggaranya pembangunan di segala bidang, dengan menciptakan kehidupan politik yang dinamis dan mampu mengakomodasikan setiap perubahan kepentingan serta aspirasi rakyat dan perkembangan lingkungan strategis regional maupun nasional. Sasaran pembangunan politik Jawa Tengah adalah: (a) terwujudnya partisipasi dan kesadaran masyarakat yang lebih baik dalam proses – proses politik dengan berlandaskan etika dan morai yang menjunjung tinggi kebenaran, kejujuran serta keadilan; (b) terwujudnya kemandirian partai politik dalam memperjuangkan aspirasi rakyat; (c) terwujudnya kehidupan kepartaian yang saling menghormati keberagaman aspirasi partai politik: (d) meningkatnya efektivitas peran lembaga legislatif sehingga lebih mampu melaksanakan kegiatan sesuai dengan fungsinya; (e) terselenggaranya kehidupan politik yang demokratis ‘dalam rangka perwujudan kedaulatan rakyat.

Program Pembangunan

Fasilitasi Penyelenggaraan Pendidikan Politik Rakyat dan Pengembangan Sistem Politik Program ini bertujuan menfasilitasi penyelenggaraan pendidikan politik rakyat dan pengembangan Sistem politik yang dapat meningkatkan kesadaran serta pemahaman masyarakat terhadap hak dan kewajiban politiknya dalam berbagai segi kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Kegiatannya meliputi: (1) fasilitasi bagi partai politik dan organisasi kemasyarakatan untuk melakukan sosialisasi dan pembinaan . kader-kadernya; (2) fasilitasi pendidikan politik dan pengembangan budaya politik; (3) fasilitasi terhadap pembenahan secara sistematik ketembagaan, tata kerja, personil, dan proses yang terjadi baik di tingkat suprastruktur politik maupun di tingkat infrastruktur politik; (4) pengembangan pemerintahan yang bersih dan berwibawa melalui penegakan hukum secara adil dan konsisten sebagai cermin pengembangan etika politik dan budaya politik yang positif – konstruktif.

Peningkatan Peran Lembaga Legislatif Program ini bertujuan untuk meningkatkan peran lembaga legislatif sebagai institusi politik yang mampu menjabarkan aspirasi rakyat, terciptanya mekanisme kontrol yang efektif, mendorong proses demokratisasi serta menciptakan iklim yang mendukung terwujudnya sikap keterbukaan dan tanggungjawab. Program ini meliputi kegiatan: (1) peningkatan peran lembaga egislatif secara proporsional dan lebih peka, inovatif, aspiratif terhadap keinginan masyarakat; dan (2) peningkatan peran lembaga legislatif dalam menjalankan fungsi kontrol.

Fasilitasi/Dukungan Penyelenggaraan Pemilu 2004 dan Sosialisasi Sistem Pemilu Program ini bertujuan untuk mendukung peningkatan Penyelenggaraan pemilihan umum dengan memberikan peran yang ebih efektif kepada organisasi peserta pemilihan umum, baik dalam perencanaan. pelaksanaan maupun pengawasan di daerah, serta sosialisasi sistem Pemilu yang telah disepakati kepada masyarakat. Program ini meliputi kegiatan: (1) Penyelenggaraan pemilihan umum yang lebih berkualitas dengan prinsip jujur , adil, langsung, umum, bebas, dan rahasia; (2) peningkatan sarana dan prasarana pemilihan umum yang representatif; (3) peningkatan infrastruktur komunikasi dalam mendukung kualitas Penyelenggaraan pemilihan umum

Yang sabar ya rakyat Q....

2 komentar:

  1. kamu suka banget sama dunia politik yaa??

    BalasHapus
  2. ya nih kk.... rani suka bgt ma namanya politik,,,,, kk tau itu kan??

    BalasHapus